Beranda > Uncategorized > Sejarah Runtuhnya Kerajaan Majapahit

Sejarah Runtuhnya Kerajaan Majapahit

53padepokan-majapahit-b

 

 

Berikut penguasa Kerajaan Majapahit hingga berdirinya Kesultanan Demak yang didirikan oleh Raden Patah putra Kertawijaya (Brawijaya I) dari selir yang berasal dari Cina (menurut ”Babad Tanah Jawi”) pada tahun 1478, dan menurut “Pararaton”, Kertawijaya sendiri adalah putra Wikramawardhana-Raja Majapahit ke V dari selir,

1293-1309 Raden Wijaya, ibukota di tepi Kali Brantas (Kabupaten Sidoarjo)
1309-1328 Jayanagara
1328-1350 Ratu Tribhuwana Wijayatunggadewi (Bhre Kahuripan)
1350-1389 Hayam Wuruk (Rajasanagara) – Patih Gajah Mada wafat tahun 1364
1389-1429 Wikramawardhana, ibukota pindah ke Trowulan (Kab. Mojokerto)
1429-1447 Ratu Suhita
1447-1451 Kertawijaya (Brawijaya I), bapak dari Raden Patah-pendiri Demak
1451-1453 Rajasa Wardhana (Brawijaya II)
1453-1456 terjadi kekosongan penguasa Majapahit
1456-1466 Girisawardhana (Brawijaya III)
1466-1468 Singhawikramawardhana (Bhre Pandanalas-Brawijaya IV)
1468-1478 Bhre Kertabumi (Brawijaya V)

Kerajaan Majapahit yang didirikan pada tahun 1293 oleh Raden Wijaya mulai kehilangan pengaruhnya bersamaan dengan kematian cucunya Hayam Wuruk pada tahun 1389. Setelah kematiannya, suatu periode panjang kekacauan politik tampaknya berlangsung (Vlekke, 2008)

Hal ini juga diperkuat oleh pendapatnya Ricklefs (2008), yang menyebutkan ada beberapa sebab yang menyebabkan runtuhnya Majapahit diantaranya, (1) Perang saudara yang terjadi sekitar tahun 1405-1406 atau yang dikenal sebagai Perang Paregreg, (2) Pemberontakan yang dilakukan oleh seorang bangsawan Majapahit (Bhre Kertabumi) tahun 1468 dan (3) Ekspansi Kesultanan Demak ke wilayah-wilayah Majapahit baik di pesisir maupun pedalaman Pulau Jawa.

Perang Paregreg adalah perang antara Majapahit istana barat yang dipimpin Wikramawardhana, melawan istana timur yang dipimpin Bhre Wirabhumi.

Sebelumnya diketahui bahwa Kerajaan Majapahit berdiri tahun 1293 berkat kerja sama antara Raden Wijaya dan Arya Wiraraja. Pada tahun 1295, Raden Wijaya membagi dua wilayah Majapahit untuk menepati janjinya semasa perjuangan. Sebelah timur diserahkan pada Arya Wiraraja dengan ibu kota di Lumajang

Pada tahun 1316 Jayanagara putra Raden Wijaya menumpas pemberontakan Nambi di Lumajang. Setelah peristiwa tersebut, wilayah timur bersatu dengan wilayah barat. Namun demikian pada tahun 1401, Istana Timur dan Istana Barat mengalami perselisihan kembali yang kemudian menyebabkan Perang Paregreg. Majapahit Barat berhasil mengalahkan Istana Timur pada tahun 1406 ketika pasukan barat dipimpin Kertawijaya putra Wikramawardhana menyerbu pusat kerajaan timur.

Setelah Perang Paragreg, daerah-daerah bawahan di luar Jawa banyak yang lepas tanpa bisa dicegah karena kekuatan militer Majapahit diprioritaskan untuk menghadapi perang saudara. Misalnya, tahun 1405 daerah Kalimantan Barat direbut kerajaan Cina. Lalu disusul lepasnya Palembang, Melayu, dan Malaka yang tumbuh sebagai bandar-bandar perdagangan ramai, yang merdeka dari Majapahit. Kemudian lepas pula daerah Brunei yang terletak di Pulau Kalimantan sebelah utara.

Sebab kemunduran Majapahit lainnya adalah terjadi pemberontakan/kudeta yang dilakukan oleh Bhre Kertabumi terhadap Bhre Pandanalas (Brawijaya IV) pada tahun 1468 yang waktu itu merupakan Raja Majapahit yang ke 10. Bhre Pandanalas mundur menyingkir ke Kediri dan meneruskan pemerintahannya dari sana. Dengan demikian pada saat itu ada dua kekuasaan kembar Majapahit yang berpusat di Trowulan-Mojokerto dan yang berpusat di Kediri.

Ketika Bhre Pandanalas wafat pada tahun 1474, ia digantikan oleh putranya Girindawardhana Dyah Ranawijaya. Ia bertekad membalaskan dendam ayahnya kepada Bhre Kertabumi. Tahun 1478 ia menyerang Trowulan-Mojokerto Bhre Kertabumi berhasil dibunuh oleh tentara Ranawijaya dan ia pun naik takhta sebagai Raja Majapahit ke 12 atau menurut Hasan Djafar (2009), Girindawardhana Dyah Ranawijaya adalah sebagai Raja Majapahit terakhir. Keadaan politik Majapahit akibat perang saudara yang berlarut-larut itu menjadi semakin tidak stabil dan menyebabkan kekuatan Majapahit semakin melemah.

Berdirinya Kesultanan Demak pada tahun 1478 oleh Raden Patah putra Brawijaya I (Raja Majapahit ke 7) dan ekspansi-ekspansi yang dilakukannya di daerah pesisir dan pedalaman Pulau Jawa, menambah suramnya Kerajaan Majapahit dan menyebabkan terkikisnya kekuasaan Majapahit satu per satu (kecuali Blambangan yang masih dapat bertahan). Beberapa ekspedisi penaklukan diantaranya :

(1) Tuban ditaklukan tahun 1527
(2) Madiun ditaklukan tahun 1530
(3) Pasuruan ditaklukan tahun 1543
(4) Kediri dan Malang ditaklukan tahun 1545
(5) Panarukan ditaklukan tahun 1546; dan
(6) Gunung Penanggungan ditaklukan tahun 1550

Namun secara politik Majapahit sudah lumpuh sekitar tahun 1519. Ini adalah pendapat dari seorang penulis Italia Antonio Pigafetta yang menulis buku ”Primo Viaggio Intorno al Mondo” pada tahun 1922. Dalam bukunya ia menulis,

”Magepaher (when its king was alive, he was the most powerful in all those islands, and his name was Raia Patiunus)” yang artinya kurang lebih, ”Majapahit (rajanya yang bernama Pati Unus, ketika masih hidup, ia adalah raja yang paling berkuasa)” (lihat ”Masa Akhir Majapahit”, hal. 113).

Sebagaimana diketahui Pati Unus adalah Sultan Demak II yang memerintah tahun 1518 hingga tahun 1521. Kekeliruan Pigafetta disini adalah, ia mengira Pati Unus adalah salah satu Raja Majapahit.

Pustaka :

(1) Masa Akhir Majapahit. Hasan Djafar. Komunitas Bambu. 2009.
(2) Nusantara. Bernard H.M.Vlekke. Kepustakaan Populer Gramedia. 2008.
(3) Sejarah Indonesia Modern. M.C.Ricklefs. Serambi. 2008.
(4) http://id.wikipedia.org/wiki/Majapahit
(5) http://id.wikipedia.org/wiki/Perang_Paregreg

Kategori:Uncategorized
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: